Wednesday, 18 March 2015

Going But Never Reaching

Terkadang se"berusaha"nya kamu menggapai sesuatu.. menggenggam sesuatu, tapi kalo itu bukan takdirmu ya pasti dengan sendirinya dia akan pergi.. menjauh...

takdir ada 2, pertama yang sudah ditentuin dari jauh hari sebelum dari kita lahir, dan satu lagi takdir yang bisa kita rubah sendiri dengan kemampuan kita. tapi menurut gw, menentukan suatu takdir masuk ke kategori mana itu susah. Contohnya jodoh, jodoh itu ada yg bilang udah ditentuin dari kita lahir, tiap-tiap manusia didunia lahir dengan jari merah kasat mata yg terlilit di tangannya berpasangan dengan pasangan yang sudah digariskan Tuhan, jadi sejauh apapun mereka berpisah, pasti ujung-ujungnya ketemu juga.
Tapi ada juga orang yg bilang jodoh itu harus dicari pake usaha. Ya gatau lah, intinya gw sekarang ngelakuin hal apa yg bisa gw lakuin sekarang sungguh-sungguh. urusan takdir sih belakangan aja.

makanya, gw lebih memilih mengakhiri hubungan yg udah susah payah di bangun dan dipertahanin selama 4 Tahun ini. karena pada dasarnya, gw terlalu bego dan naif, terlalu mengharapkan hal yg pada dasarnya nggak mungkin.
Yaps udah tau kan? Perasaan yang paling gw benci saat ini dan paling bikin gw jadi makhluk terbego abad ini. Orang saling jatuh cinta, tapi mereka gak bisa bersama.. sempet maksa bersama, tapi ujung2nya kepisah juga. haha

Perbedaan gak bisa dijadiin alesan berpisah sih, intinya komitmen. Pertama-tama ya, komitmen kita berdua sama. tapi seiring berjalannya waktu lama-lama jadi melenceng dengan sendirinya. kalo menyangkut masalah komitmen gw ga bisa maksa kehendak seenaknya dong. tapi gw introspeksi aja deh, mungkin emang gwnya jg yg terlalu maksa, lu harus beginilah, lu harus begitu, jangan begini, jangan begitu, mungkin dia juga bosen. mungkin gw terlalu perfeksionis, mungkin idealisme gw trlalu tinggi? Ya. gw emang orangnya begitu.

this photo was taken by Erry Amanda

Buat "kamu" yang udah nemenin gw 4 Tahun lebih, gw ga tau ngomong apa selain "maaf" dan "terima kasih". Maaf karena udah banyak nyakitin lu, ngecewain lu, dan hal2 menyedihkan yg sering gw buat. Terimakasih karena lu udah sabar ngehadepin gw, sayang sama gw, dan tulus mencintai gw apa adanya. Terimakasih atas manisnya 4 tahun yg udah kita lewatin bareng2, makasih banget. gw ga akan pernah lupa dan pastinya selalu gw inget dalem2 disini. 

Gw yg sekarang cuma bisa berharap semoga nantinya lu ketemu orang, seorang wanita yang bisa nerima lu apa adanya, ga banyak nuntut, cantik, selalu ngedukung apa yg lu lakuin dan.... 



Sayonara, Goodbye

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...