Monday, 11 January 2016

FAM - FIBROADENOMMA MAMMAE

kali ini gue ga ngasih boring post alert lagi ya, karena post kali ini berguna banget buat temen-temen yang penasaran banget tentang Tumor payudara jinak - FAM.

Jadi semua cerita menyedihkan ini berawal semenjak beberapa hari menjelang lebaran, gue pergi ke tanah abang buat beli beberapa baju muslim dan aksesorisnya, waktu itu jakarta panas banget, dan kondisi pasar tanah abang waktu itu desak-desakan abis. Dari awal kondisi puasa vit, sampai akhirnya lemah, pusing dan gejala-gejala maag mulai berasa, tapi waktu itu gue punya komitmen ga bakal batalin puasa sebelum waktunya berbuka. Dan akhirnya Alhamdulillah puasa gw ga terganggu.

Nah waktu itu pas banget! Waktu adzan gue sampe dipasar lama. taukan pasar lama? itu lo pusat kuliner se tangerang! segala macam makanan ada disana. Setelah memutuskan bersantap ria disebuah kedai ramen, pusing dikepala gue udah mulai berangsur-angsur membaik, namun pas mandi gue mendapat surprise yang paling mengejutkan selama 21 tahun gue hidup. Ada benjolan di dada kiri bagian atas -_-a. Disitu gue langsung scare abis dan nangis dalam hati. gue langsung searching sana sini, cari tau kenapa tiba-tia muncul benjolan kayak gini. apa faktor kecapekan? atau kenapa??


Kebetulan ada temen, yang pernah punya kasus hampir sama kayak begini, cuma waktu itu dia bukan tumor, cuma hormon aja. Dia kasih tau bedanya ciri-ciri hormon sama tumor. gampangnya gini.
Hormon :
1. Benjolan tersebut muncul menjelang siklus haid.
2. Benjolan tersebut kenyal.
3. Gampang di gerakkan.
4. Setiap di gerakkan biasanya menimbulkan efek nyeri.
Sedangkan Tumor jinak/fam:
1. Benjolan sudah ada dari dulu.
2. Bentuknya agak padat.
4. Bisa digerakkan tapi tidak menimbulkan rasa sakit.

Dari perbedaan itu hampir semua ciri-ciri yang gue rasain entah kenapa merujuk ke arah tumor, Gue langsung ketakutan, down, depresi gitu, tapi temen gue kasih support, "siapa tau itu cuma hormon! Buruan gih cek kedokter, pilihnya dokter bedah umum ya!"

Bener girls, harusnya gak perlu ketakutan, scare, atau down2 segala kok! tenang aja gapapa! karena emang tumor jinak dipayudara/ Fam ini sering terjadi kok terutama untuk wanita dibawah 30 Tahun. Biasanya terjadi karena pola hidup yang kurang sehat, seperti malas olahraga, pola makan yang ga sehat, pola hidup yang berantakan, kebanyakan makan msg/mecin/fastfood kayak ayam2 olahan juga berpengaruh loh, atau bisa juga karena faktor gen! Gitu kira-kira kata dokter yang meriksa gue.


Nah ini Kronoligis pemeriksaan, mulai baca serius dari sini yaa...
Pertama-tama pas gw kedokter benjolan itu di cekkan secara manual, dokternya canggih deh. Dia bisa nebak kalo benjolan di dada kiri gw itu udah ada dari 5 tahun silam 0_o nyaris ga percaya dan tetep ketakutan sih. karena mustahil banget kalo ini cuma penyakit hormon. Nah akhirnya untuk memastikan itu cuma hormon/tumor/kanker, akhirnya aku di usg dulu. di cek lagi sebenernya ada apa sih? dan seberapa gedenya itu benjolan dr dalam... Untuk USG kemarin karena dadakan jadi gue bayar langsung tanpa di cover BPJS atau ASKES, untuk pembayaran USG kira-kira 400ribu - 500ribu

Hasil USG

dan ternyata.... fix itu adalah tumor, tumor jinak, fam...






dokter langsung bilang kalo fam ini harus ada tindakan lebih lanjut, yaitu operasi kecil, Ya ga ditindak lanjut gapapa sih, cuma sebaiknya sebelum mengganggu dan makin parah ada baiknya dilakukan tindakan. jujur disitu gue kayak nangis dikit, kenapa dari 1 dari ribuan banyak wanita, kenapa harus gue sih yang kena? sedih banget deh pokoknya. terus mau  ga mau, gue harus nentuin jadwal kapan operasinya dimulai. gue agak ngulur waktu, untuk mempersiapkan mental dan batin. Tapi sayang banget, operasi  harus di cancel karena biaya mahal banget. kira-kira hampir 8juta untuk kelas 3 dirumah sakit itu. Padahal sudah bikin janji loh sama buk dokternya

Surat janjian sama dokter buat operasi :(
terus skip.. skip.. skip

Habis lebaran, sebulan kemudian dari kunjungan dokter tepatnya hari senin tanggal 27 kemarin, gue sama ibu pergi ke puskesmas minta surat rujukan untuk dibawa kerumah sakit (ngajuin bpjs), prosesnya cepet banget deh, kenapa cepet? karena smuanya sudah tersiapkan dengan rapi, seperti ke puskesmas bawa kartu puskesmas, kartu askes, dan berkas-berkas usg dari dokter kmarin. Gampang kok, untuk dapat surat rujukan puskesmas ini, tinggal ambil nomer antrian, terus langsung ketempat bikin surat rujukan aja karena sebelumnya gue udah tau diagnosanya apa. Lumayan lama nih disini karena banyak pasien yang minta dirujuk juga. Kalo pas gue kemarin sih bisa milih mau dirujuk ke RS swasta mana aja selama masih dikota, tapi kalo tahun ini gue kurang tau.

surat rujukan

Nah dengan berbekal berkas-berkas usg serta surat rujukan puskesmas itulah gue dan ibu pergi ke sebuah rs swasta di Tangerang, kami daftar lagi ditempat antrian khusus bpjs dan menunggu dokter di poli tersebut datang. karena gue pasien baru di rs tersebut makanya harus ngisi form dulu, makanya bawa data diri lengkap yaaa seperti ktp.

waktu itu dokternya lamaa bgt deh datangnya, tapi pas dia dateng cepet banget selesainya. Diagnosa dokter di rs pertama dan kedua gw dateng itu sama, nah dokter di rs kedua ini langsung nantang, hari itu juga dilakuin tindakan, tapi karena gw lagi pilek terpaksa operasi itu dilakuinnya besok siang dengan syarat gw harus puasa dulu sampai waktu operasi dimulai. terus setelah pemeriksaan dan penentuan jadwal operasi dokter nyuruh periksa darah dan rongent (read; ronsen). Biayanya cukup mahal untuk periksa darah kena hampir 400rb, usg sekitar 500rb, dan ronsen gw lupa gatau... tapi kalo pake bpjs gitu smua gratis kok ^^
yah intinya udah boleh operasi
Foto hasil tes darahnya lupa keselip dimana, jadi bisanya cuma ngasih itu :( Maaf ya guys :(
Setelah nyerahin smua hasil uji lab tersebut ke suster poli bedah umum, Gue dikasih surat pernyataan rawat inap gitu dan harus dibawa besok. Gue ditentuin jadwal besok siang operasinya dan harus check in di rs dari pagi, dan pastinya ga boleh makan.




Besoknya pagi-pagi buta belum makan, belum minum cuma mandi aja, gue udah berangkat ke RS. Sesampainya di RS gue konfirmasi bahwa akan rawat inap hari itu juga, pas udah deal dan ternyata ruang kelas 1 ga ada, yaudah gue ikhlas dirawat di ruang inap kelas 2. Ya gapapa sih, kenapa harus kelas 1 juga? selama gue bisa dapet tindakan hari itu dan ga bayar ya kan. Dan sesampainya di ruang kelas 2, ruang ruby namanya. ruangannya enak kok, di isi 3 orang dan ACnya dingin bet!! Gue kenalan sama semua penghuni disana, deket pintu itu ibu siti dia lagi sakit DBD, tengah ibu Rosmiati dia mau pasang Ring jantung, dan gue kebagian tempat deket jendela yayyy ^o^
pengalaman terburuk gue selama idup
Yups! Abis gue beramah tamah tiba-tiba suster masuk, basa basi dikit terus akhirnya gue harus ngerasain yang namanya di infus! ini anjir banget! bener-bener pengalaman yang paling nyakitin selama gue hidup 21 tahun! Gue berasa ditusuk jarum gede dan jarum itu nancep diurat nadi gue. Jujur gue nangis waktu nulis ini, inget kejadian pas itu :(


langsung skip.. skip.. skip... ke 30 menit sebelum operasi ya

deg-degan banget waktu suster bilang persiapan udah siap, gue rasa gue pengen hidup gue diskip aja atau diforward gitu.. Tapi semuanya berjalan normal, gue langsung dibawa keruangan operasi, gue masih inget waktu itu gue didorong pake kasur rs lengkap dengan infus dikiri gue. Terus pas udah sampe di ruang operasi (sumpah ini berasa masuk ke dunia film-film) gue disuruh ganti dr baju pasien ke baju operasi, pake semacam shower cap, lalu dijelasin tata cara operasinya nanti kaya apa.. habis itu, masuk ketahap pembiusan diruang operasi, yang katanya ruang pembiusan. disitu gue masih santai sih karena baru tahap pembiusan, bukan tahap operasi. tapi jujur jantung gue kaya masih mau copot!

Nah terus abis dijelasin gitu gue dibawa ke ruang operasi (yang gue pikir itu ruang pembiusan), sorry banget disini gue ga bisa jelasin apa yg gue liat karena keterbatasan penglihatan (gue rabun) jadi seinget gue disitu ada ranjang yg ga empuk, terus lampu besar banget yang kayak difilm-film sama seorang dokter anastesi (dokter bius), pertama dia ajak gue ngobrol biasa, rumah dimana, sekolah dimana, ya gitu dehhh... terus gue dipasang alat bantu nafas, gue ngerasa sih itu oksigen. seger banget kayak udara dipegunungan...

gue gatau aja, itu oksigen udah dicampur anastesi (obat bius) dan akhirnya gue ga sadarkan diri selama 2 jam bwakakakak




Setelah 2 jam operasi, gue pun sadar diruangan tempat dijelasin tahapan operasi itu, kalimat pertama yang gw keluarin itu "Sekarang jam berapa? Serius gue ketiduran" nah semua suster yang ada disitu pada ngakak, gue berasa bangun dari tidur siang, cuma badan gue rada aneh ga bisa gerak.. tapi  ga sakit, ya gada rasa gitu. Abis itu gue tidur lagi dan bangun-bangun ada diruang rawat inap gue yang pertamaaa.

udah kayak orang mati, itu bantal dan guling yang selalu gue bawa kemanapun. gue ga bisa hidup tanpa mereka
Disitu ternyata ada temen gue, sahabat gue yang dulu sempet musuhan selama 3 tahun Aristia Karima! kalian harus baca blog gue sebelum2 ini! Dia baik banget, ngasih gue buah kesukaan guee ahh seneng pokoknya, terus ada si Bos yang selama ini ngegaji gue sebagai marketing di cafenya! makasih bos makasih tia! Sejenak gue lupa tuh mualnya efek anastesi karena diajak ngomong dan curhat ini ituuu.

Tapi abis mereka pulang.. gue keinget lagi tuh sama mualnya :(
Gue udah disediain makan malem tapi ga gue makan karena gak mood, pengen muntah aja gitu kalo dipaksain akhirnya gue tidur lagi. pokoknya yang ga enakin abis operasi gini mualnya itu loh, sumpah sakit sih kagak tapi mual! Bawaannya pengen cepet2 tidur aja, ngantuk, kalo ga tidur ya pengen muntah. tapi sebisa mungkin gue tetep maksa makan.

Udah deh, setelah nginep semalem besoknya setelah dapet ijin dari dokter gue udah dibolehin pulang. Cuma dikasih obat-obatan gitu. dikit sih obatnya ga banyak! Dosis obat habis pas dihari gue check up yang terakhir sama dokter untuk buka bekas jahitan.

waktu checkup ini kita ga perlu lagi minta rujukan puskesmas, tinggal bawa diri sama surat-surat inap apa surat operasi gitu aja, ga perlu daftar ke pendaftaran juga kok! waktu checkup pas mau dibuka jahitan, dipikir rasanya sakit makanya gue tutup mata, taunya cuma gitu doang! Bwakakaka ga sakit serius, gue aja yang lebay!

Saran terakhir dokter, setelah operasi ini clear gu disuruh jaga pola makan, jaga pola hidup, kurangi mecin dannn gue disuruh checkup 6 bulan kedepan, tapi sampai posting ini dibuat gue belum sempet ngecheckup lagi!

berasa nerima surat penerimaan mahasiswa baru
okey guys! segitu aja cerita kali ini, gue sih cuma saran ya. daripada ikut pengobatan alternatif2 apa lah, selagi masih penyakitnya belum berbahaya mending segera diatasi oleh penanganan medis yang jelas, emang sih rasanya serem takut dan sakit. tapi pas udah dijalanin mah ga sesakit dan seserem yang udah dibayangkan kok. Gue seneng, semenjak gue operasi, banyak temen-temen nyokap mulai terbuka dan mau ngatur jadwal untuk operasi, karena gue yang bocah umur 21 tahun aja berani masa mereka engga :D
Gue berbagi sepenggal cerita gue disini cuma untuk meyakinkan kalian aja, walaupun itu tumor jinak yang lamaa berkembang tapi kan gaada yang tau kapan berubah jadi ganas. Jadi daripada nabung penyakitkannn, mending dioperasi aja deh heheheehee
Be Healthy, Be Happy, Its your life!!



See you in my next post!
Kalo ada apa-apa boleh klik contact aja yaaah ^v^






15 comments:

  1. terima kasih banyak mbak telah berbagi pengalamannya, ternyata operasi tidak seseram seperti yang disinetron" yah !!! hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu operasi dan stelah operasi sih overall ga sakit, bahkan ga trasa sama sekali. Cuma ngumpulin niat untuk operasinya itu loh yg susah payah hehe

      Delete
  2. Tumornya brp cm mbak? Bekas jahitannya gmn? Brp lama pemulihan pasca operasi?

    ReplyDelete
  3. Tumornya brp cm mbak? Bekas jahitannya gmn? Brp lama pemulihan pasca operasi?

    ReplyDelete
  4. Seinget saya masih sebesar gundu, kira2 diameternya 1.5 - 2. Saya pulih kira2 3 hari udah bisa gerak pelan2 dan seminggu udah normal kayak biasa, kalo belas jahitan sih sampe sekarang masih tersisa dikit karena pda dasarnya saya ada bakat keloid jadinya hasil jaitannya kurang ok. Katanya maderna bagus buat penghilang luka, tapi saya belum sempat coba

    ReplyDelete
  5. Gue kan udh di rujuk ke rsud tapi gak di panggil panggil operasi. Kalo gue mau ganti rujukan ke rs swasta bisa ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok belom dipanggil sis? aku saat itu juga langsung atur jadwal. hmm kalo untuk pindah rujukan kurang tau akuuu :D

      Delete
  6. aku udah 3 kali kena FAM hehe. Pengalaman terakhir udah aku posting di blogku juga. Toss lah sesama penderita FAM. Oiya salam kenal ya Sekar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam FAM Imel, i was visited your blog, rapih dan keren!!! Semoga kita dijauhkan dari FAM Yaaaa :)

      Delete
  7. Hi.. aku besok baru mau cek pake bpjs nih biar free segala galanya
    Dulu th 2015 ud usg dan kesan nya emg Fam
    Tp aku gk cek cek lagi sampe skg ud th 2018
    Skg aku ngerasa benjolannya makin banyak dan besar
    Jadi mau cek lg,pengen cepet2 di angkat juga krn ud risih dan parno
    Doain lancar2 ya :)
    Makasi ud share ttg oprasi fam via Bpjs

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikut sedih dengernya :(
      Ak jg udah diperingatin dokter sih operasi nggak ngejamin kita bakalan terhindar dari fam karena ada faktor gen sama makanan jg ya...
      Semoga operasinya lancar :)

      Delete
  8. Sekar, benjolan nya itu pas kamu teken berasa nyeri, trus hari hari biasa ngrsa gk nyaman sama payudara kiri?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyaman2 aja cha, rasanya biasa aja kek kaga ada apa2.

      Delete
  9. Sekar..biasa yakin_iin aqu gk???
    Biar hatiqu kuat buat jalaniin operasi fam.
    Krna aqu jga d vonis sakit itu.

    ReplyDelete
  10. Hai unknown, yg kena penyakot ini ga banya kita berdua looohhh ❤
    Ayoo semangat, ga sesakit itu kok operasinya!!

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...