Wednesday, 11 October 2017

Pengalaman Pasang Behel

Siang Guys!!! Akhirnya sempat juga corat-coret blog lagi setelah sekian lama karena kesibukan yang lumayan parah mulai dari pindah kantor, ujian, dan deretan list-list anim dan komik yang harus gw baca. Nah jadi di postingan kali ini, gw akan sharing  pengalaman seputar behel gigi.
Sejak posting-an ini dibuat kurang lebih udah hampir sebulan, tadinya mau hari itu ya hari itu juga update, tapi karena beneran nggak sempet ya. Akhirnya sekarang baru gw mulai nulis

Alasan Pasang Behel
Alasan pertama kenapa aku pasang behel ya karena gigi gw nggak rapih, jadi waktu gigi susu habis dan diganti gigi dewasa yang lebih kuat dan besar sementara gusi gw nggak tumbuh sesuai, jadinya ga dapet tempat, alhasil agak balapan dan maju gitu deh, ya walupun nggak begitu maju kalau dari depan, tapi kalau diliat dari samping keliatan banget dan juga bikin susah mingkem! Hal ini jujur bikin gw agak minder, dan sebenarnya gw udah pengen pasang behel dari dulu banget dari jaman-jaman awal kuliah, Cuma gw nggak mau membebani orang tua, alhasil dengan uang sendiri akhirnya gw pun memutuskan untuk pasang behel di awal 2017.

Awalnya banyak yang dukung dan ada juga yang menolak, mendukung, secara dari segi finansial udah cukup, dan menolak, karena ribet, mahal, dan pas behel udah terpasang keliatan mulut jadi keliatan penuh dan nggak enak diliat. Ada juga yang bilang “lo udah cantik apa adanya”. Tapi kan ini hidup gw, toh gw ini yang jalanin, akhirmya gw pun membulatkan tekad ke dokter gigi.

Persiapan Pemasangan Behel
Setelah minta saran sana-sini, gw dapet dua opsi. Pertama di OMDC di daerah gading BSD, kurang lebih biayanya sekitar Rp 5.500.000 untuk pengerjaan dokter ortodonti dan Rp 4.500.000 untuk pengerjaan Drg biasa. Itu pun Cuma harga pasangnya ya, belum perawatan dan segala macemnya. Selain dekat rumah dan untuk soal waktu lebih efisien, gw hampir pilih ini. Tapi berhubumg ibu gw kerja di salah satu RS di Jakarta dan dapat fasilitas potongan karyawan yang cukup lumayan, sekitar setengah harganya, dan ditambah lagi karena dokter yang prakter udah terkenal, gw pun pilih opsi ini dengan konsekuensi sering ijin terlambat karena dokter prakter hanya jam kerja dan nggak buka praktek diluar. Untuk biaya pun setelah dipotong diskon karyawan gw pun bayar masih Rp 4.500.000,- diluar biaya perawatan.

Oke langsung aja, setelah ijin yang cukup ribet dan berbagai nyinyiran karena dateng telat, akhirnya gw pun pergi juga ke RS itu hari Selasa, 10 Februari 2017. Setelah daftar untuk konsultasi pasang behel, gw menunggu lumayan agak lama karena pagi itu banyak pasien gigi lain yang daftar juga. Nama gw dipanggil untuk melakukan check up biasa, periksa tensi darah, sama periksa kondisi gigi oleh suster. Setelah hasil di catat, suster itu suruh kita tunggu diluar sampai nama kita dipanggil lagi.
lagi check up
Kurang lebih 1 jam gw menunggu sampai nama dipanggil, sesampainya diruangan itu, dokter langsung menjelaskan langkah-langkah, biaya, perawatan, pantangan, kewajiban, dan konsekuensi apa-apa aja selama proses behel itu sampai dilepas nantinya. Ketika gw meng-iya-kan, dokter itu konfirmasi lagi ke gw,” kamu yakin bisa pegang tekad kamu sekarang? Saya gak mau nanti kalo behel sudah dipasang, kamu ga kontrol lagi kesini dan ini behel cuma jadi prasasti doang dimulut kamu.” Tanpa ragu gw langsung meng-oke-kan dokter itu. Kemudian Dokter itu menyuruh gw untuk melakukan rontgen terlebih dahulu sebelum dokter melakukan pengecekkan.


Gw foto rontgen 2 kali untuk tahu struktur mulut dan akar gigi, biaya kurang lebih sekita Rp 400.000 an sudah termasuk potongan. Gw nggak sempet foto bentuk rontgennya kayak apa. cuma kurang lebih ya gitu.

Setelah rontgen sudah dicetak, dan di cek oleh dokter, ternyata banyak bolong disana-sini, karang, dan segala macamnya, sehingga gw belom bisa lanjut tahap berikutnya karena gigi gw butuh perawatan ekstraaa, ditambah harus ada 2 gigi yang dicabut. Gw nggak syok sih perihal gigi yang dicabut itu karena gw udah tau gigi gw ini berantakan karena ga ada tempat. Untungnya cuma yang bagian atas aja sih. Ada beberapa orang yang atas bawah harus dicabut. Nah, lalu dokter itu menyuruh gw untuk langsung perawatan scaling untuk bersihin karang gigi, dan mengurus gigi bolong di dokter spesialis yang lain, tapi masih dirumah sakit itu juga.Beliau tidak mau melanjutkan ketahap berikutnya sebelum gigi rapih dan bersih karena dia bilang bakalan ribet kalo udah behel, jadi mending di rapihiin dari sekarang.

Langsung aja ya, setelah kelar semuanya, gw langsung pergi ke kasir dan melakukan pembayaran. Kurang lebih habis Rp 1.000.000 semuanya mulai dari scalling, tambah sementara sama kontrolnya sejuta itu sudah di potong biaya karyawan, kalo untuk pasien umum kemungkinan harganya bisa lebih mahal.

Sebelumnya dokter yang mengurus perawatan gw, menyuruh saya untuk datang perawatan lagi 2 minggu dari sekarang, tapi berhubung gw sibuk banget jadinya gw cuma bisa datang sebulan sekali, otomatis perawatan gigi gw jadi terganggu jadwalnya. Yang seharusnya kalau rutin sebulan dua bulan udah kelar ini jadi ngaret sampe 7 bulan. Tapi selama 7 bulan itu gw gak hanya perawatan saja, gw cetak gigi, jadi cetak giginya itu semacam kaya mainan lilin-lilinan pas sd gitu, biar si dokter ada gambaran kondisi gigi kita versi 3D nya, terus gw nyicil cabut gigi juga. 2 gigi yang dicabut kurang lebih biaya pegigi itu sekitar Rp 250.000 an untuk harga karyawan, lumayan mahal ya, tapi sumpah demi apapun sama sekali nggak sakit. (sayangnya ga sempet foto bagian ini)

Jadi proses cabut gigi itu, gusi kita kaya diolesin jelly yang menurutku rasanya lumayan manis agak asam, ini fungsinya hampir sama kaya obat bius, tapi dosisnya belum begitu gede dan bikin kaku mulut. Nah habis diolesin jelly baru deh disuntik obat bius, rasanya sama sekali nggak sakit, Cuma kaya disentuh gitu doang. Udah deh habis itu si dokter yang kerja narik-narik gigi kita pake tang sampe putus! Proses cabut gigi ini harus satu-satu, nggak bisa sekaligus dua. Karena nanti kita gak bisa makan.

Nah habis 2 gigi dicabut gw  pun langsung ke dokter behel untuk dipasang ring pemisah dan jangkar. Sama sekali ga sakit sih, Cuma agak kaget aja, rasa sakitnya
baru terasa setelah ring-ring itu dipasang dan kita mau makan, kaya ada yang nusuk-nusuk gusi, gatel. Rasanya tuh ya kaya gigi kita kegeser semua. Bener-bener kaya pengen cabut ring yang bikin sakit dan ganjel ini tapi harus bersabar. Gunanya proses ini untuk membuat jarak diantara gigi supaya nanti bisa dipasangi behelnya. Menurut gw untuk gigi bagian atas sih sama sekali nggak berasa, Cuma untuk yang bawah, rasanya agak bikin gregetan. 

Dua foto diatas abis cabut gigi kanan kiri, ompong biarin aja deh. orang ompong kan boleh bahagia! haha

Akhirnya Pasang Behel !
Nah setelah melalui tahap perawatan, pencetakan, pencabutan, dan pemasangan ring, pada tanggal 21-Agustus-2017, akhirnya gw udah bisa pasang behel! Walaupun Cuma baru bagian atas saja, karena yang bawah masih harus perawatan sekali lagi. Rasanya, tuh ya kalo banyak ngomong gigi jadi kering dan setiap ngomong juga bibir kadang suka nyangkut di breketnya. Tapi overall pas proses pemasangan sih nggak sakit sama sekali. Kurang lebih sejam lah untuk kelar 1 bagian atas tersebut.
alatnya steril!
lampu silau
yg atas sudah dipasang semua, sisa 2 karena itu gigi yg dicabut ><
Setelah dipasang behel, saya pun disuruh membeli sikat gigi khusus untuk behel, atau ortho kit. 1 kit ada 1 sikat gigi yang sikatnya lembut dan 1 sikat yang bentuknya agak aneh dengan 4 sikat bentuknya lucu.

Lalu asisten dokter menjelaskan bagaimana caranya menyikat gigi dengan benar, dan juga menjelaskan sekali lagi pantangan, dan sebaiknya untuk sekarang makan yang gampang-gampang dulu saja, dan jangan pakai gigi depan dulu! Lalu sebelum makan harus di potong kecil biar mudah dan jangan makan permen karet!!
mitosnya orang pasang behel bikin kurus ternyata enggak!! Foto habis pasang behel atas banget!
Nah pulang dari sana benar saja sih, gw agak susah makan-makanan yang bertektur agak keras, jadi gw selama 2 hari konsumsi bubur dulu, dan menghindari pake gigi depan karenaaa sakitnya naujubileehh. Tapi lepas dari 2 hari itu dan udah nemu triknya ya gw makan-makan aja.

Seminggu kemudian.. gw pun lanjut pasang behel untuk bagian bawah. Masih sama seperti sebelumnya caranya. Cuma untuk pasang yang bagian bawah agak susah, karena waktu dipasang gigi gw gemeteran terus dan waktu tubrukan sama gigi depan atas rasanya sakit, untuk siasatin ini, dokter suruh gw gigit kapas. Proses ini butuh waktu sejam lebih dikit.

Kemudian gw langsung balik kantor dan ga bayar-bayar lagi, karena sudah termasuk paket diawal. Rasanya waktu pake behel bagian bawah sakitnya naujubileh apa lagi waktu giginya tubrukan pas lagi ngunyah, sakit cuy, ngilu! Gw terpaksa makan bubur sekitar 2 harian sampe akhirnya gw bener-bener bosen dan ngeyel makan nasgor mas-mas lewat! Ya kayaknya segini dulu deh pengalaman gw, nanti gw akan update terus perbulannya

UPDATE!! 11 Oktober 2017!!
beberapa jam setelah pasang behel atas, efek bibir dan gigi jadi kering-kering
pas udah jalan seminggu, pardon filter alay --"
update 3 mingguan setelah pasang behel
4minggu atau sebelum kontrol sebulan
udah mulai keliatan agak rapih yang bawah!


UPDATE!! 14 Februari 2018
Gigi yg di cabut sebelah kiri jaraknya sudah mulai mepet, dan kalo main gitar udah jarang mangap


13 comments:

  1. saya untungnya dari kecil udah dirawat bgt gigi, asalnya pas kecil mau dipake behel, tapi sama emak saya sering dibawa ke drg biar gak pake.

    yah tapi pas gede banyak bolong karena makannya sama jarang sikat gigi malam hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kurang-kurangin tuh magernya ntr kalo udah sampe saraf perawatan giginya ribet dan mahal

      Delete
    2. taun lalu karena ampe saraf jadi harus berkali kali bolak balik ke dokter gigi, buat satu gigi doang sih,tapi pas di gigi depan. udah dibius tapi tetep aja kerasa pas dibor ama di koek2 ama dokter

      Delete
  2. Hati-hati aja buat yg mau pasang behel dimanapun itu, pelajari betul resiko2 dan biaya2nya. saya punya pengalaman tidak menyenangkan di OMDC ini. awal September 2017 pasang behel Sapphire dgn Dokter Specialis dengan biaya 9jt, biaya kontrol 200.000 per kunjungan, 1 bulan pertama masih aman, ganti karet, kawat, dll biaya masih sesuai 200.000, bulan ke-2 kontrol dgn posisi BRACKET LEPAS, masih charge sesuai 200.000. bulan ke-3 kontrol Bracket Totally Copot 2 buah atas bawah sekaligus, charge masih sesuai 200.000, nah bulan ke-4 alias awal tahun ini yg mulai tidak menyenangkan, datang dengan posisi bracket lepas 1 buah, you know what? dikenakan charge 250.000 per 1 bracket! belum lagi biaya kontrol yg naik per Januari 2018, dari 200.000 menjadi 250.000 so untuk kontrol ke-4 ini habis lebih dari 500.000! biaya yg biasanya hanya 200.000 dgn kondisi yg sama bahkan mungkin lebih parah karena pernah benar2 copot lepas 2 bracket sekaligus. Komplain pun saya layangkan, dan jawabannya adalah, ternyata katanya sebelum2nya itu ADA GARANSI SELAMA 1 BULAN, what? garansi? dari awal pasang, konsul segala macam, gak pernah ada bilang2 ada Garansi, bahkan saya pernah tanya biaya 200.000 per kontrol itu dokter bilang sudah termasuk: ganti kawat (kawat biasa bukan warna) karet dan LEM BRACKET yg lepas, jika bracket HILANG akan dikenakan charge 100.000 per 1 buah. sudah sangat jelas kan? tapi sekarang dgn kondisi Bracket yg Lepas, (lepas yah bukan hilang, bracket masih nempel di kawat dgn aman) saya dikenakan charge 250.000!! setelah saya komplain ke dokter dijawablah ternyata itu biaya Penggantian Bracket Baru! (iya bracket baru) dengan alasan Bracket Sapphire kalau sudah lepas tidak bisa digunakan lagi (loooh terus apakabar kontrol saya yg bulan2 lalu, bracket lepas sampai benar2 copot ga kena charge tuh, dan kalaupun mau ngomongin garansi, itu kejadian udah lewat dari 1 bulan! dan diawal juga ga bilang2 kalau bracket sapphire copot gabisa dipakai lagi) benar-benar merasa dirugikan banget, dengan kondisi diatas saya harus spare budget minimal 500ribu tiap bulan (kalau 1 bracket copot, kalau 2, 3, 4? dikalikan saja sendiri) dan yg buat kecewa hal-hal itu tidak ada omongan sama sekali, jadi saya sebagai pasien merasa terjebak juga, so buat kalian yg mau pasang behel, please be wise.. ketahui dulu seluk beluknya daripada ngedumel dibelakang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi pembelajaran bgt sih ini.
      Itu bracket copot2 terus apa krn makan makanan keras/lengket atau krn emg jelek kualitasnya?

      Delete
  3. Kak, orthopedi itu tulang. Kalau spesialis kawat gigi itu orthodonti yaa ❤

    ReplyDelete
  4. Dear mba sekar... mau tanya itu geraham blkang dokter sudah pasang ring dri awal pasang behel kah? Kok bagus si cepet bgt... itu pdhal blm d aktifin kan kawatnya pas awal pasang?? Atau udh lgs d tarik? Oiya mba boleh tau ga ke dokter siapa ya pasang nya? Trimakasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai anonn, progress mundur gigiku agak lebih lama dibanding yg lain sebenernya krn aku jarang kontrolll. Nanti aku update lagi ya!!

      Untuk dokter yg nangani aku dokter diam di rsab harapan kita, recommended

      Delete
  5. Hai Kak Sekar,

    Kami sedang mencari info tentang behel gigi dan menemukan tulisan Kak Sekar di halaman ini.

    Hanya ingin berbagi info bahwa kami membuat artikel yang bisa menjadi tambahan info untuk pembaca artikel Kak Sekar.

    Artikel tersebut mengenai 10 hal wajib tau sebelum menggunakan behel, mulai dari bagian penyusun behel gigi, macam-macam behel gigi hingga biaya pasang behel gigi.

    Apabila Kak Sekar tertarik, kami akan sangat senang berbagi artikel tersebut.

    Tetap berkarya dan semoga hari Kak Sekar menyenangkan.

    Salam Hangat,
    Orange Dental

    ReplyDelete
  6. Mau tanya donk. .. Ak baru pasang behel sekitar sebulan. Dari sebulan pertama ini kadang behel nya ga terasa kasar (nyaman dimulut) kadang terasa kasar dan tajam kira" kenapa ya kok bisa berubah gitu. Apa karna faktor makanan atau memang spt itu ya? Mungkin ada yg bs bantu mengatasi masalah ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga gini nihh, nggak tau kenapa..
      Kadang2 suka sariawan juga tapi abis itu ga kenapa2...
      Jadi bingung juga

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...