Wednesday, 18 October 2017

[REVIEW] Mondar Mandir Gratis The World of Ghibli!

Studio Ghibli. Alih-alih karena gambarnya jadul dan aneh, awalnya gw menolak keras nonton film ini. Padahal katanya sih film ini pas jaman dulu waktu kecil suka di puter di tv, tapi gw sama sekali nggak tau tuh. Sampe pada akhirnya ada manusia wibu, sebut saja dia wota, yang sangat ngerekomendasiin beberapa film ghibli seperti the grave of fireflies, penasaran dong katanya filmnya sedih banget sampe nangis-nangis pas adeknya makan tanah, akhirnya gw coba nonton, tapi bener aja, gw nggak kuat karena style art nya yang jadul abis, gw cuma bertahan sampai 8 menitan lalu komplen langsung ke si wota ini. Terus dari situ dia coba rekomendasiin When Marnie was There! Ragu sih, tapi pas coba nonton tau-taunya langsung in love gitu, nah dari situ dia mulai kasih tau film-film ghibli yang lumayan baru, Ponyo, wind rises, arriety, sama from up on poppy hill. Dan ternyata bagus-bagus sih. Nah dari situ gw ngelanjutin petualangan sendiri menjelajah apa-apa aja yang menarik untuk ditonton. Next post gw akan coba review rekomendasi film Ghibli ah!


Masuk The World of Ghibli Gratissss?? 
Sebenernya, sampai saat berita Ghibli akan adain Exhibition besar-besaran di Indonesia, gw nggak begitu excited apa lagi denger-denger harga tiketnya yang bakalan mahal gw beneran biasa aja. Sampai akhirnyaaa..  Gw enggak sengaja liat ig story dan post an temen lagi kesana dan ternyata exhibitionnya keren abis. Omg, gw jadi galau berat pas itu, jadi pengen banget kesana, tapi apa daya sih derita staff kroco yang gajinya nggak gede, doyan jajan makanan, dan beli printilan gegitaran, tapi dipaksa nyokap selalu nabung dan nabung, tiba-tiba harus ngeluarin uang Rp 350.000 untuk cekrek-cekrek di situ habis itu pulang udah, tapi di sisi lain ada darah weeb yang bergejolak seperti berteriak, “lo harus dateng ke acara itu! Itu acara langka, apalah arti Rp 350.000, ghibli udah capek-capek milih indonesia sebagai negeri pertama diluar jepang buat adain exhibion masa lo sia-siain, tau nggak masuk kemuseum ghibli di Jepang berapa duit? Udah ikut aja!”

Setelah pemikiran berbulan-bulan, sampai akhirnya acara ghibli tinggal menghitung hari, akhirnya gw nyoba-nyoba ikut kuis hadiah tiket masuk, tapi sedihnya dari kuis-kuis itu nggak ada yang menang. Hampir putus asa, iya dong! Sampai akhirnya gw ngeliat postingan @ghiblinesia di Instagram yang mengiming-imingi masuk pameran gratis, nggak mikir dua kali, gw pun langsung dm adminnya dan dikasih lah sebuah link. Syarat dan ketentuannya.

Syaratnya gampang banget, gw cuma disuruh form gitu dan cosplay jadi karakter ghibli, iya cosplay beneran. Abis isi form, gw langsung di invite masuk grup whatsapp Ghiblinesia, disana semuanya pada sharing-sharing kira-kira mereka bakalan jadi apa nanti, ternyata ga mesti cosplay ribet yang karakternya banyak printilan dan aksesoris lebay. Banyak yang jadi Sophie dengan dress biru tosca vintage dan topi ala-ala, dan nggak lupa celemeknya, ada yang bilang mau jadi kiki karena dressnya sederhana banget cuma modal dress warna navy dan pita, ada juga yang jadi Souseke dari ponyo karena modal baju kuning dan celana pendek doang! Haha, karakter lainnya yang diminati adalah si tanpa wajah alias Kaonashi! Okee, gw pun memutuskan pengen banget jadi mamanya ponyo, karena doi cantik banget, tapi karena ribet, ya akhirnya gw jadi kiki seadanya aja. Gw beli dress Navy yang harganya nggak lebih dari Rp. 60.000 dan pake stocking juga pita merah nggak ketinggalan, akhirnya minggu 17 September 2017, gw pergi ke exhibition yang letaknya ada di pasific place, naik bis, iya bis ac 34.
bareng temen yang dipaksa jadi Kiki, padahal tadinya dia mau bayar aja buat masuk
Sesampainya disana gw langsung ke wc, ganti kostum, sama ber makeup ria, tapi nggak mau pake pita-pitaannya karena malu banget. Akhirnya gw ketemuan sama temen gw pecinta ghibli yang lain, temen kampus sih, dan gw yg paksa dia ikut cosplay jadi kiki juga biar dapet free masuk dan untungnya dia mau. Nah habis ketemuan kita langsung masuk di exhibition yang letaknya kayaknya di lantai 4 deh, masuk ke hall gratis sih, cuma ada pemeriksaan tas doang dan semua makanan dan minuman dari luar dilarang masuk. Jadi yang bawa minuman mending dihabisin dulu. Nah di Hall ini, siapapun boleh masuk dan menikmati perform dari musisi-musisi yang bawain ost ghibli. Cuma kalau mau masuk ke arena exhibition baru deh bayar.
ada si eri bayi gemesin di ig itu, lupa nama panjangnya siapa tapi dia lucu banget beneran
takutnya double
Dari situ kita cari-cari, mana ya admin ghiblinesia, kita janjian kumpul di hall jam 15.00 sih dan setelah ketemu, akhirnya kita kenalan, ngobrol, nggak lama anggota-anggota yang lain satu-satu berdatangan. Dan admin pun ngebagi-bagiin post card 3 buah, dan gelang untuk masuk kedalam sana. Kemudian langsung dijelasin lah prosedur paradenya gimana. Kita dikasih kebebasan untuk bebas masuk duluan, tapi usahain sebelum jam 16.00 udah kumpul lagi di hall untuk mulai paradenya.

Langsung aja kita berdua langsung ngibrit masuk ke pintu masuk arena, nah exhibition ini dibagi 3 area. Area pertama isinya gambar sketsa ghibli yang katanya didatangkan langsung dari jepang, untuk jaga keaslian pengunjung tidak di izinkan untuk memegang. Ataupun memfoto dan video selama berada di kawasan area 1. Ohya nggak Cuma gambar, sketsa, dan poster sih, ada juga sinopsis dan screenshoot beberapa adegan di film ghibli, gw dapet referensi banyak film ghibli yang menarik disini. Lanjut Area 2 disini ada semacam bioskop mini yang muterin sgala macam trailer ghibli, gw dan temen gw nggak begitu peduli dan langsung ngacir ke area 3!  
kemegahan Laputa
Sesampainya di Area 3 kami langsung disuguhi replika kastil mengapung Laputa, disitu kami langsung berdecak kagum, “wihhh gilaa keren banget!” Bener-bener keren sih, sampai akhirnya gw pun mencekrek. Oke jalan lagi, ada pesawat gede banget, sampai saat ini gw masih belum tau ini pesawat darimana? Dari castle in the sky kah? Tapi kayanya bukan deh, coba yang tau ini kapal dari mana bisa dibantu jawab dikolom komentar ya!
hayo pa nih namanya!
Nah jalan dikit kedepan kita nemu pemandian air panasnya yu baba dari spirited away berikut jembatan merahnya. Cukup detail untuk versi mininya, Disana gw berhasil menangkap seekor(?) kaonashi!
jembatan merah menuju tempat pemandian air panas
keroyok saja dia
Jalan dikit kesebalah kanan, itu daerahnya porco roso, dan disana.. gw ketemu sama cosplayernya tokoh utama cewek di film The Cat Return berikut Baronnya, imut banget! Sempet ngobrol sama dia tadi sebelum masuk area, dia bilang katanya dia bikin Baron sendiri, kreatif banget! Ohya dia juga anggota Ghiblinesia loh, gw sempet dipinjemin Baron sama dia!
Oke balik lagi ke area laputa, gw pun tertarik foto di pesawat perompak yang dulu bantuin sheeta dan pazu! Disebelahnya ada Robot dari laputa entah siapa ya namanya. Gw tadinya mau foto disini, tapi karena nggak masuk prioritas jadi lupa deh. 
mencari Laputa pakai kapal bajak Udara (?)
Jalan  agak kedepan ada pintu masuk untuk kedunia spireted awal, lagi-lagi aku ketemu si kaonashi disini, so scary!
mau masuk dunia spirited away ga? kalo mau ya lewatin batu ini
Nggak jauh ada Kapal-kapalan dari When Marnie was There
sebrangi danau ini dan kita ke rumah Marnie!
Lalu tibalah kiki di kampungnya toko roti, Gotiokipanja, untuk foto kedalam harus ngantri panjang banget! Akhirnya kita skip untuk nanti, disebelahnya ada rumah si mungil Arriety, tapi aku skip karena lumayan lama. Didepannya, aku lihat ada hutan berikut tuyul, eh arwah-arwah kodama dari Princess Mononoke, ada cahaya bayang-bayang rusa si dewa kehidupan juga, tapi lagi-lagi antriannya panjang banget takut nggak keburu. 
hutannya princess mononoke
Rumah keluarganya di my neighbour totoro, totoro di bus stop, dan neko bus, semuanya antri panjang parah.Nah waktu liat castlenya howl sepi, kita langsung ngasir kesana. Kastilnya hauru lumayan besaar dan sangat detail. Keren!
detail
lebih dekat
lebih jauh
Disebelah kastil Howl ada serangga yang bentuknya kaya laba-laba, takut! Dan nggak ngerti ini dari film apa, jadi ambil fotonya seadanya dan sangat nggak estetik banget
Belakangan baru tau ini dari film nausicaa, awalnya nggak suka sama sekali sama film seputar serangga-serangga gini, tapi ternyata setelah nonto.. hua sukaa banget, sampe nangis-nangis saking sedihnya. Sekarang gw super nyesel nggak foto-foto disini.

Oke karena udah keburu jam 4, akhirnya kita cepet-cepet lari balik lagi ke hall, nah habis itu kita briefing deh seputar parade nanti dan lagu apa yang bakal dibawain dan rutenya kemana aja. Setelah briefing dan foto sama-sama, akhirnya kita membentuk dua baris. Dan sambil nyanyi-nyanyi, kita pun masuk ke area exhibion lagi.

Sumpah malu sih, udah 23 tahun ikut ginian, tapi saat itu juga berasa jadi bocah.. nyanyi lagu ponyo... sama lagu haruko haruko watashi wa genki.. untung udah apal lagu ponyo sih sisanya Cuma lalalaala aja, dan nggak nyangkanya waktu parade masuk, semua pengunjung kayaknya excited gitu, pada fotoin dan videoin kita, ada juga yang ikut nyanyi. Sumpah seru sih. Ini pengalaman yang nggak bisa gw lupain gitu aja, seketika ilang gitu beban gw dan kembali lagi jadi bocah.
kelar ngiter
Lalu setelah ngiter area 3 satu kali untuk terakhi kalinya, kita foto bareng-bareng didepan pemandian air panas yubaba, habis itu acara bebas. Gw waktu itu gabung sama tim kiki yang jumlahnya 9 orang untuk foto bareng didepan kampung halaman Gutiokipanja!
ternyata kiki rambut item pendek didepan megang sapu itu yang bikin rumah kikinya tau!
Dan habis itu acaranya bebas! Gw pun langsung ngacir ke halte bisnya totoro, Cuma karena kondisi antrian makin parah, gw pun foto ala-ala seadanya aja. Begitu juga dengan nekobus. 

Lalu akhirnya gw dan temen gw, memutuskan antri buat foto di toko roti aja deh, karena kita cosplay jadi kiki sedih kalo nggak masuk sini. Jadi selama melawan antrian yang panjang itu gw colong-colongan foto kabur-kaburan, ke depan rumah Arriety, foto iseng didepan toko roti juga.
depan rumah Arriety
gutiokipanja~
jadi babu
ayo berantem
mau terbang aja
Nah setelah ngantri sejam setengah. Akhirnya gw pun berhasil masuk. Seorang  Cuma dikasih waktu 2 menit untuk foto, lewat dari situ alarm akan bunyi. Disana ada kakak usher yang bantuin moto kita dari sudut pandang manapun. Seneng banget dan sangaat amat membantu!
Sebelum pulang gw ngecek ke hutan mononoke dulu ternyata masih rame banget.. yaudah poto dipinggirannya aja :(
Oke, karena waktu itu udah jam 7 kita memutuskan untuk pamit pulang, sambil mencari pintu exit, kita menemukan sebuah ruangan yang isinya stiker dan banyak sekali ucapan terimakasih di stiker-stiker itu. Tapi sebelum pulang harusnya sihh kita nontonin perform orkes ghiblinesia, tapi berhubung besok kerjaa dan gw hari pertama masuk kantor... jadinya kami ijin pamit pulang!

Mau ngasih Tips tapi belum tentu bakalan ada acaranya lagi, jadi nggak usah kali ya hahaha. dan untuk reviewnya yaaa semuanya 8/10 lahh yaa

Sekiaaan, see you next post!~

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...