Saturday, 15 December 2012

visiting the orphanage

ini tugas bakti sosial gue yang pertama sebagai seorang mahasiswa yang sebenernya menurut gue ini adalah kerjaan yang ngerepotin, jiwa sosial gue sebagai manusia belom sepenuhnya tumbuh dan gue pikir sekarang adalah saat yang pas memupuk perasaan itu. panti asuhan yang gue sama kelompok gue pilih itu PANTI ASUHAN MEKAR LESTARI, bsd, serpong, Menurut gue panti asuhan ini udah termasuk high class sih, rapih, bersih, dan nyaman banget buat ditempati. Tempatnya emang okey, tapi pas gue liat kondisi anaknya *jleb mereka kurus, ya gue tau mereka ada banyak mainan, mereka ketawa, tapi tatapan mata mereka lain, ya mereka kaya kesepian.
gue samperin seorang anak, perempuan kecil umur 3tahun, rambutnya pendek diatas leher, kulitnya putih, dan pertama kali ngeliat dia dia itu kayak princess of ice, namanya valerie. cantik, tapi mustahil dideketin, Dia pendiem banget deh dan nolak buat bicara, gue bosen, gue tinggalin dia dan gue gantian main sama anak panti yang lain. anak itu interaksi sih sama gue, tapi gue bingung kenapa valerie. akhirnya gue tanya sama salah satu ibu yang ngabdiin dirinya buat panti soal valerie ini, ibu itu cerita katanya  dulu si valerie ini sempet mau  di aborsi :"( tapi sama pihak gereja tempat ibunya valerie itu dilarang, si ibu itu disuruh mengunjungi yayasan mekar lestari dan tinggal disana sampe ia melahirkan, setelah melahirkan ia boleh ninggalin anaknya disana sampe suatu saat dia bisa nerima kehadiran anak itu, gue hampir nangis, astaga mulia banget yayasan ini, apa lagi pas gue denger katanya yayasan gamau misahin keluarga sama si anak (kecuali sudah yatimpiatu/dibuang), makanya di yayasan ini dilarang keras sistem adopsi.

Ketua yayasan ini juga cerita soal gimana berdirinya panti ini, gimana dulu suka dukanya nemuin donatur tetap, selalu kekurangan makan, dan betapa sedihnya setiap bulan ada aja anak yang dibuang orang tuanya, terkadang mereka juga nerima anak yang ditemuin dari polsek setempat. Tapi katanya untungnya perlahan lahan kondisi panti mulai membaik, ada yang menghibahkan tanah, ada yang nyumbang duit buat membangun ulang yayasan. "yah namanya juga rejeki anak-anak" gitu kata ketua pantinya.

terus diakhir acara, ga banyak emang yang kita kasih cuma snack sama susu buat mereka ngemil, tapi gue ngerasa hati gue tergerak, seenggaknya hidup gue lebih enak dari mereka, tapi gue jarang banget bersyukur,  gue jadi ngerasa malu sama mereka. Gue selalu ribut sama adek dan nyokap gue, kadang sampe teriak, kalo sama adek gue bisa tendang atau lempar-lemparan barang. jujur gue malu banget sama mereka, mereka pasti sedih, mereka pengen punya keluarga yang lengkap kaya gue sekarang, tapi gue sendiri nyia-nyian keluarga yang gue punya sekarang. makasih banget berkat bakti sosial mata kuliah Character Building seenggaknya gue udah berubah jadi pribadi yang sedikit lebih baik




Family is precious to me. We can never tell what can happen to the people we love tomorrow. That's why I feel it's important to spend time with them while you or they are still around.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...