Saturday, 17 April 2010

to love or to be loved?

wajarkan setelah di campakkan sama seseorang yang dulunya kita suka, kita jadi takut untuk membuka diri buat orang lainnya. ya. itu yang gue rasain dulu. my first love broke my heart for the first time and always waiting him for a long time..... tapi pandangan gue mulai berubah semenjak gue mulai main Luna Online dan kenal sama seseorang,
sebut aja dia Mr. Kurosaki. Dia temen 1guild yang biasa hunting bareng gue. Guild kita waktu itu asik banget, gue nyaman sama mereka sampe akhirnya kita mulai sharing facebook dan kita saling add meng-add. yang paling ngebuat gue penasaran jujur, Mr. Kurosaki. Dia pasangan Date Dungeon gue. Gue penasaran kek apa orangnya... jangan-jangan kayak abang-abang pinggir jalan, atau alay-alay yang ngerasa paling gaul. Tapi semuanya ga terbukti, dia manis dan menurut gue cukup imut. dari situ gue udah mulai ngerasa ada sesuatu yang berdesir dihati gue. namun saat itu juga hati gue dongkol waktu liat status dia : in a relationship. gue ga mau jadi perusak hubungan, so gue berusaha jaga jarak dan sadar status. gue cukup jadi adek-adekan dia. menurut gue jadi adek cukup daripada engga sama sekali, menurut gue cinta itu kaya pasir, semakin lama lo genggam pasir itu otomatis dia bakal keluar dengan sendirinya dan lama kelamaan ga ada yang tersisa di tangan lo.

gue sabar beberapa bulan sampe akhirnya Mr.kurosaki putus sama ceweknya, gue berusaha ngehibur dia pake kata-kata yang lucu dan akhirnya menurut gue dia udah mulai lupain mantan tersayangnya itu. gue selalu ngehibur dia, sms tiap hari.... tapi kayanya tanggapan dia ga lebih cuma dari sekedar adik kecil. jujur, waktu itu gue udah cape. sampe akhirnya gue kenalan sama temennya sodara gue, disaat Mr.kurosaki sibuk temennya sodara gue ini selalu ada buat gue. sampe akhirnya temennya sodara gue ini bilang suka sama gue... hati gue mulai tergerak sedikit demi sedikit. buat apa lah mencintai orang yang sama sekali ga ada rasa suka ke kita?

akhirnya gue terima pernyataan cinta temen sodara gue itu, tapi disaat yang sama Mr. kurosaki bilang selama ini hpnya ilang dan dia ga bisa ngehubungin gue. dan ketika dia bisa ngehubungin gue tenyata gue udah jadi kekasih hati orang. gue bingung, seandainya gue lebih bersabar.... tapi gue udah gamau terlalu menggenggam rasa cinta dari gue itu sendiri, gue takut kejadiannya sama kaya my first love itu, gue terlalu genggam dan semuanya terbuang sia-sia. gue lebih ngerhargai perasaan cinta dari orang lain..



Buat Mr. Kurosaki... jangan biarkan seorang gadis menunggu terlalu lama

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...